Menuduh Manga Mashle Menjiplak dari Fullmetal Alchemist: Keluhan Para Penggemar

Menurut laporan dari portal Jepang Myjitsu, para penggemar franchise Fullmetal Alchemist menuduh manga Mashle melakukan plagiarisme karena adanya elemen kunci tertentu yang diparodikan di salah satu chapter terbaru manga tersebut. Tuduhan ini dengan cepat menyebar dan memicu kontroversi.

Menuduh Manga Mashle Menjiplak dari Fullmetal Alchemist: Keluhan Para Penggemar

Isu yang menjadi perhatian adalah kemiripan elemen kunci tertentu yang diadopsi dalam sebuah bab terbaru dari manga. Terdapat tuduhan yang tegas bahwa ini merupakan kasus plagiat, yang memicu penggemar untuk menggunakan media sosial sebagai platform untuk mengekspresikan ketidaksenangan mereka.

Mashle Menjiplak dari Fullmetal Alchemist?

PERHATIAN

Dari sini artikel berisi spoiler untuk Mashle.

Beberapa pengguna media sosial menuduh manga populer “Mashle: Magic and Muscles“, yang adaptasi animenya baru-baru ini debut, sebagai plagiarisme narasi setelah beberapa elemen yang identik dengan karya populer “Fullmetal Alchemist” ditemukan dalam salah satu chapter terbarunya yang diterbitkan di majalah Weekly Shounen Jump.

Penggemar Fullmetal Alchemist menuduh Mashle melakukan plagiarisme

Manga Mashle: Magic and Muscles mengikuti petualangan Mash Burnedead yang hanya mengandalkan kekuatan fisiknya karena ia tidak bisa menggunakan sihir. Chapter terakhir menunjukkan pertarungan antara Mash dan Innocent Zero, musuh terakhir dalam cerita ini. Pada Chapter 148, Mash terluka parah dan mengalami pengembaraan antara hidup dan mati akibat serangan Innocent Zero.

Setelah Mash bangun di tempat yang benar-benar putih, dia melihat pintu besar yang disebut “Pintu Pertukaran Setara” dengan penjaga gerbang yang menawarkan untuk menghidupkannya kembali dengan imbalan barang yang paling diinginkannya. Meskipun demikian, tangan hitam yang tak terhitung jumlahnya menjulur dari dalam pintu dan memaksa Mash masuk ke dalam kegelapan. Nama pintu tersebut, “Pintu Pertukaran Setara”, adalah sebuah parodi dari cerita “Fullmetal Alchemist”.

Menuduh Mashle Menjiplak dari Fullmetal Alchemist: Keluhan Para Penggemar

Dalam “Fullmetal Alchemist”, terdapat “Pintu Kebenaran” yang mengharuskan siapa pun yang melanggar hukum alkimia untuk memenuhi “Hukum Pertukaran Setara”. Adegan yang identik dengan tangan hitam yang tak terhitung jumlahnya menarik karakter ke arah gerbang juga ada dalam cerita ini. Dalam panel “Mashle: Magic and Muscles”, komposisi adegan tersebut sama dengan “Fullmetal Alchemist”.

Berita terkait:   Anime Do It Yourself (DIY): Sinopsis, Trailer, Visual, Dll
Pintu Pertukaran Setara - manga Mashle

Menuai Komentar Pedas

Memang benar bahwa penggunaan parodi dalam sebuah cerita dapat memberikan izin untuk menggunakan perkembangan serupa, tetapi ini tidak selalu dapat mencegah adanya komentar negatif seperti:

“Bukankah ini plagiarisme langsung? Tidak menghargai karya aslinya”;

“Ini bukan parodi, ini plagiarisme langsung dari cerita, saya tidak melihat penulis menghormati karya Hiromu Arakawa”;

“Sekarang mereka menggunakan adegan paling ikonik dari sebuah karya, untuk adegan komedi?”

Lain lagi, penggemar “Fullmetal Alchemist” yang sangat fanatik juga berbagi pemikiran mereka mengenai isu ini:

“Saya tidak keberatan melihat hal semacam ini di di manga Mashle doujinshi , tapi menurut saya Weekly Shonen Jump tidak akan menyetujuinya”; dan “Saya tidak ingin ini disebut ‘penghormatan’, sama sekali tidak. Rupanya, entah itu parodi atau penghormatan, tampaknya fakta bahwa itu digunakan untuk adegan komedi dianggap tidak menghormati karya aslinya. Mengingat bahwa “Gerbang Kebenaran” adalah elemen penting dalam cerita FMA, tampaknya perlakuan penulis yang ceroboh terhadap “Mashle” sama sekali tidak lucu.”

Manga Mashle Merupakan Manga Parodi

Dalam karyanya yang berjudul “Mashle: Magic and Muscles”, penulis melakukan parodi terhadap elemen-elemen dari franchise lain sejak awal serialisasi. Misalnya, latar naratif keseluruhan sangat mirip dengan franchise “Harry Potter”, dengan adanya olahraga yang menyerupai Quidditch, serta pembagian siswa ke dalam tiga “rumah”.

Selain itu, terdapat elemen yang serupa dengan karya “One Punch Man” dalam hal banyaknya musuh yang dapat dikalahkan hanya dengan satu pukulan dari protagonis. Namun, mungkin karena adaptasi anime-nya menjadi sorotan, pengertian tentang “parodi” dalam karya ini menjadi berbeda dari sebelumnya.