Apakah Tanjiro Mati di Kimetsu no Yaiba (Demon Slayaer)?

Apakah Tanjiro Mati di Kimetsu no Yaiba?Demon Slayer atau Kimetsu no Yaiba adalah serial manga/anime yang penuh dengan emosi, karena moral yang ditampilkan oleh beberapa karakter paling signifikan yang pernah dibuat.

Apakah Tanjiro Mati di Kimetsu no Yaiba (Demon Slayaer)?

Pada akhirnya, ketika beberapa dari mereka meninggal yang sering terjadi dalam perjalanan seri, banyak penggemar yang sedih.

Namun, di antara kematian karakter tertentu dari pertunjukan, kematian Tanjiro Kamado adalah salah satu yang mengejutkan sebagian besar penggemar.

Tanjiro benar-benar meninggal dalam seri, ketika mereka melawan Muzan Kitbutsuji.

Apakah Tanjiro Mati di Kimetsu no Yaiba (Demon Slayaer)?

Telah dibicarakan bahwa karakter utama, Tanjiro Kamado, telah meninggal di Kimetsu no Yaiba.

Di tengah pertempuran brutal, ada adegan di mana Tanjiro muntah darah dan kehilangan kesadaran.

Beberapa orang mungkin sedih dengan adegan ini, mengatakan, “Tanjiro telah meninggal, dan Kimetsu no Yaiba bukanlah sebuah karya dengan akhir yang bahagia.” Saya juga memiliki pemikiran seperti itu.

Jadi mengapa topik seperti itu muncul?

Silakan lihat alasan mengapa Tanjiro mati, mengapa dia mati, dan mengapa dia hidup kembali.

Apakah Tanjiro Mati?

Catatan: Ada beberapa spoiler dalam artikel ini. Jika Anda berada di tengah musim 1 dari seri, Anda harus melihat pertunjukannya terlebih dahulu.

Adegan di mana Tanjiro seolah mati sebenarnya tidak hanya sekali, tapi dua kali, namun keduanya merupakan adegan yang berkesan.

Pertama kali ketika Muzan diserang, dan yang lainnya setelah Muzan meninggal.

Seperti yang Tanjiro katakan , “Aku mati dan masih membuat orang lain merasa tidak nyaman,” aku akan terus mengejar Kanjiro selamanya .

Awal Dari Pertempuran Tragis Tanjiro

Tanjiro dan Giyulah yang tiba di Muzan, yang pertama bangkit di Kastil Mugen.

Mereka adalah yang pertama berjuang untuk bertahan hidup dan mendapatkan informasi yang berguna sampai Hashira lainnya tiba.

Sebelum Tanjiro meninggal, Muzan juga mampu membunuh sebagian besar anggota Hashira.

Namun, kematian Tanjiro adalah pemicu untuk kembalinya dia pada akhirnya setelah Pertempuran Terakhir.

Apa yang terjadi ketika Tanjiro akhirnya mati?

Untuk menjelaskan lebih lanjut, kami akan kembali dan menjelaskan lebih lanjut tentang pertempuran terakhir yang terjadi di dalam Arc Sunrise Countdown hanya karena itu adalah bagian paling relevan dari seri yang terkait dengan kematian Tanjiro.

Selain itu, saya juga akan membahas konsekuensi seperti apa yang terjadi setelah Final Battle dan bagaimana nasib Tanjiro setelah kematiannya.

Apakah Tanjiro Mati?

Kematian Tanjiro dikonfirmasi selama acara pasca-timeskip dalam seri ini.

Kematian Tanjiro juga dikonfirmasi setelah pertempuran terakhir, ketika denyut nadinya diperiksa oleh beberapa orang yang selamat dari kelompok yang dikenal sebagai Hashira.

Itu juga diamati pada saat dia tidak bisa bernapas sama sekali.

Pada akhirnya, mereka berperang melawan salah satu penjahat paling tangguh dalam sejarah anime.

Kemudian, saya tidak hanya akan berbicara tentang kematiannya, tetapi kemampuan luar biasa dari Muzan untuk membantu Anda mengetahui bagaimana dia berhasil mengalahkan Tanjiro dan Hashira dalam Pertempuran Terakhir mereka.

Rekomendasi  Sinopis Anime Kaguya-sama wa Kokurasetai: Tensai-tachi no Renai Zunousen

Bagaimana Tanjiro Meninggal di Demon Slayer?

Pada akhirnya, Tanjiro meninggal karena menderita cedera parah saat melawan Muzan dan kemudian dia melukai dirinya sendiri saat melakukan teknik Sun Breathing dalam urutan yang lebih cepat.

Namun, terlepas dari kekuatan dalam teknik pernapasan matahari, Muzan hanya “menjengkelkan” dan itulah alasan Muzan mampu mengalahkannya hingga fajar menyingsing.

Peristiwa yang menyebabkan kematian Tanjiro dimulai pada bagian pertama dari Final Battle Arc: The Infinity Castle Arc.

Ini adalah bagian di mana mereka mengambil Perkebunan Ubuyashiki untuk membunuh Muzan dan mengakhiri kekuasaan iblis , pada akhirnya dan untuk selamanya.

Hashira mungkin adalah Pembunuh Iblis yang tangguh, namun, mereka harus bergabung untuk menghentikan Muzan.

Dalam pertarungan ini mereka mampu melawan Muzan berkali-kali.

Ini membuktikan bahwa Hashira sangat kolaboratif dan kuat.

Tanjiro serta Hashira lainnya mencoba bergabung dengan Muzan dari segala sudut, namun mereka semua dibawa ke Kastil Mugen, di mana sebagian besar dari mereka terpisah.

Setelah pertempuran utama Hashhira untuk mengalahkan iblis Muzan di dalam Kastil Mugen, kastil dihancurkan dan Hashira harus menunggu sampai fajar untuk melenyapkan Muzan untuk selamanya.

Adegan Kematian Tanjiro Kamado

MangaKimetsu no Yaiba (Demon Slayaer)?
Dikutip dari: Kimetsu no Yaiba

Muzan menyatakan dengan jelas bahwa “Tanjiro Kamado sudah mati.”

Apakah tidak apa-apa jika karakter utama, Tanjiro, mati?

Apakah Nezuko masih hidup dan sengsara, pilar-pilarnya dalam keadaan compang-camping, dan bilah penghancur iblis berakhir dengan kemenangan iblis? Ini adalah adegan yang bahkan memiliki kecemasan seperti itu.

Kemampuan Muzan Kibutsuji

Kemampuan Muzan Kibutsuji

Cukup jelas bahwa Muzan adalah alasan utama pembunuhan Tanjiro.

Untuk lebih memahami alasan Tanjiro kehilangan nyawanya meski mengalahkan Muzan di pertarungan terakhir, saya akan membahas beberapa detail tentang siapa Muzan dan seberapa kuat pria itu.

Muzan Kibutsuji, raja iblis adalah nenek moyang dari semua iblis.

Ini berarti bahwa dia adalah yang terkuat dari semua iblis karena dia adalah iblis pertama dan telah membunuh sejumlah orang selama 1000 tahun.

Selain itu, ia memiliki beragam bakat, termasuk penggunaan darah untuk membuat setan dan membuat kabel berduri hitam yang dapat digunakan sebagai cambuk atau metode yang efektif untuk mengusir musuh-musuhnya.

Muzan terkenal karena kekuatannya yang tak terbayangkan, yang lebih tinggi dari semua iblis lainnya.

Terlepas dari upaya Tamayo untuk melemahkannya dengan menggunakan Obat Anti-Kibutsuji selama Arc Kastil Mugen. Iblis itu cukup kuat untuk menghancurkan struktur tanpa kesulitan dan bahkan dapat melakukan serangan menghancurkan yang menyebabkan lubang besar.

Dan bahkan Gyomei yang merupakan Hashira memiliki kekuatan paling mentah, mengalami kesulitan untuk melawannya.

Dia juga memiliki kecepatan dan kelincahan seperti dewa dan stamina yang tak terbendung yang memastikan performa bertarungnya yang tak terbendung.

Kekuatannya juga tercermin dalam daya tahan yang luar biasa, terlihat dari fakta bahwa semua Hashira digunakan untuk bersatu untuk menjatuhkannya, tetapi mereka masih membunuh banyak dari mereka dalam prosesnya.

Berbeda dengan setan lainnya, Hashira juga dilindungi dari pemenggalan kepala.

Selain itu, ia dapat berubah menjadi Bayi yang bertindak sebagai penghalang yang terbuat dari daging dan telah terbukti cukup kuat untuk melindungi dirinya dari semua Hashira tanpa kesulitan.

Dia juga dapat mengubah mulutnya menjadi mulut besar, yang dapat memicu jeritan internal yang dapat membahayakan siapa saja yang terkena gelombang kejut.

Rekomendasi  Sinopsis Anime Tenka Hyakken: Meiji-kan e Youkoso! - Fall 2019

Selain itu, ia memiliki penampilan gaya bertarung, yang menyebabkan rambutnya menjadi panjang dan putih dan membuatnya tampak lebih menyeramkan.

Bentuk ini mengalahkan mayoritas Hashira sampai mati dan menyebabkan Tanjiro meninggal setelah pertarungan mereka.

Pertempuran Terakhir yang menyebabkan kematian Tanjiro

Di Arc Sunrise Countdown, semua Hashira masih hidup. Mereka memiliki lebih dari satu jam sebelum fajar dan Muzan terisi penuh.

Beberapa dari mereka terluka pada saat ini juga dan Muzan sekarang sudah dalam pertempuran.

Fase kedua dari Final Battle sebenarnya adalah pertarungan yang sangat membutuhkan, di mana semua orang, Hashira, Tanjiro dan teman-temannya bertarung dengan kekuatan mereka sepenuhnya.

Namun, mereka telah terbukti tak terkalahkan melawan Muzan.

Dalam episode ini dia mampu melenyapkan sebagian besar anggota Hashhira karena kekuatan, kecepatan, waktu reaksinya yang luar biasa, dan seberapa kuat kemampuan Darahnya.

Ini adalah anggota Hashira yang tewas dalam pertempuran:

  1. L Kokushibo
  2. l Akaza
  3. L Kaigaku
  4. l Gyokko
  5. l Gyutaro
  6. L Daki
  7. l Hantengu
  8. Doma
  9. Nakime

Selain Hashira, si pembunuh berhasil membunuh Pembunuh Iblis lainnya .

Selain itu, beberapa dari mereka mengorbankan diri dalam porsi di Final Battle, untuk mengalihkan perhatian Muzan.

Namun, terlepas dari kematian yang sulit, segelintir anggota (termasuk Tanjiro) mampu menghentikannya sampai fajar tiba, secara efektif menghancurkan Raja Iblis untuk menjadikannya yang baik.

Itu adalah saat yang membahagiakan dan memuaskan bagi mereka, juga bagi para penggemar, namun mengejutkan mengetahui bahwa Tanjiro akhirnya menyerah pada luka-lukanya setelah mengalahkan Muzan.

Luka Parah

Luka yang diderita Tanjiro selama pertarungan adalah jumlah yang signifikan.

Prajurit itu kehilangan lengannya selama proses itu, banyak tulangnya patah karena teknik pernapasan matahari berulang kali dan dalam urutan yang cepat, ia bahkan mengalami cedera kepala yang serius.

Penyebab lain dari kerusakan pada tubuhnya yang mungkin menjadi faktor terpenting dalam kematiannya adalah racun yang dia ambil dari Muzan.

Racun itu membuatnya buta dan lemah bahkan setelah Muzan dikalahkan.

Kematian Tanjiro dikonfirmasi bahkan oleh Kakushi yang memberi tahu Giyu dengan air mata bahwa Tanjiro tidak lagi bernapas dan tidak memiliki denyut nadi.

Tanjiro tampaknya terbaring di tanah, tetapi tidak bergerak sama sekali dan memegang pedangnya hanya dengan satu tangan.

Tapi ada lebih banyak adegan dari itu!

Setelah Kematian Tanjiro

final battle

Efek samping dari kematian Tanjiro adalah momen yang membawa Tanjiro kembali.

Anda mengerti!

Karakter utama benar-benar hidup kembali setelah pejabatnya mati.

Namun, kali ini Muzan sendiri menjadi iblis dan mengalami proses yang sama yang terjadi pada saudari Nezuko .

Alasannya adalah setelah Muzan dikalahkan dan membuktikan bahwa dia tidak bisa dikalahkan, terakhir kali dia menggunakan seluruh kesadarannya untuk memulihkan Tanjiro.

Hasilnya adalah dia menjadi Tanjiro, Raja Iblis saat ini.

Hasil transformasinya menjadi iblis adalah dia hidup kembali dan mengubahnya menjadi iblis yang kuat.

Yang lebih mengkhawatirkan tentang versi iblis adalah bahwa ia kebal terhadap sinar matahari.

Namun, tekad Tanjiro mampu menghentikannya untuk melakukan pembunuhan terhadap adik kesayangannya sekaligus menangkal godaan Muzan di alam bawah sadarnya.

Karena saudara perempuannya, yang dia coba lindungi sepanjang seri, Tanjiro akhirnya kembali normal.

Masalahnya, Tanjiro telah kehilangan skill yang dulu ia miliki dan berkurang dengan mata buta karena racun yang diberikan oleh Muzan.

Rekomendasi  Sinopsis Anime Shin Sakura Taisen the Animation | Spring 2020

Tapi, Tanjiro tampaknya senang dengan situasi ini karena tidak perlu menggunakan kekuatan Pembunuh Iblis lagi karena semua iblis telah dimusnahkan.

Jadi, Tanjiro dapat kembali ke kehidupan sebelumnya tetapi dia terbunuh dalam pertempuran terakhir.

Jika bukan karena upaya Muzan untuk menjelek-jelekkan Tanjiro dan keluarganya, dia bisa saja sudah mati karena kelelahan ekstrem serta racun dan luka-luka.

Di penghujung cerita, terjadi lompatan dan diturunkan menjadi cucu Tanjiro.

Dari segi teknis cerita, Tanjiro meninggal dengan tenang seiring bertambahnya usia dan memiliki keluarga yang dia ciptakan.

Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa Tanjiro adalah korban dari dua cerita tentang kematiannya.

Satu dihasilkan dari pertarungannya melawan Muzan sementara yang lain damai karena usianya.

Bendera Kematian Tanjiro Kamado Tergambar di Sampulnya

manga kimetsu no yaiba
Dikutip dari: Kimetsu no Yaiba

Dikatakan bahwa sampul ini dibagi menjadi mereka yang akan mati dan mereka yang akan bertahan, dan pada kenyataannya semua orang di sisi kanan mati. Ada juga Tanjiro Kamado.

Itu menjadi topik hangat karena bendera kematian Sumijiro .

Pada akhirnya, ada Kanjiro yang tidak bernafas setelah mengalahkan Miserable, dan Miserable menyuntikkan darahnya sendiri hingga batasnya untuk membuat Kanjiro yang mati menjadi makhluk pamungkas dan menjadikannya iblis .

Ketika Kanjiro jatuh untuk pertama kalinya, tujuannya adalah untuk membunuhnya, dengan mengatakan, “Aku tidak akan menjadikannya iblis.” Itu benar.

Sumijiro dikatakan benar-benar mati satu kali pada saat penyuntikan darah kedua, sehingga dikatakan “mati” untuk saat ini.

Jadi tidak aneh berada di sisi mati.

Giyu mengerti bahwa kematian Tanjiro adalah benar karena Kakure dan yang lainnya mengatakan bahwa dia tidak bernafas .

Giyu meneteskan air mata mengingat senyum Tanjiro.

Bendera Kematian Tanjiro Kamado Tergambar di Sampulnya
Dikutip dari: Kimetsu no Yaiba

Akibatnya, Tanjiro dihidupkan kembali, tetapi hanya membaca adegan Giyuu menangis karena dia tidak bisa melindungi kekasihnya lagi itu menyakitkan.

ringkasan Apakah Tanjiro Mati?

Ketika saya mencarinya kali ini, ada dua alasan mengapa saya berpikir, “Apakah Kanjiro sudah mati?”, Dan itu menjadi topik hangat, tetapi apakah dia mati meskipun dia adalah karakter utama? Itu adalah topik hangat juga.

  • Pertama kali Muzan menyuntikkan darah bercampur racun mematikan ke dalam serangannya untuk membunuh Tanjiro.
  • Kedua kalinya ia terjepit di ujung kesengsaraan dan benar-benar mati

Ini mungkin penyebabnya.

Tanjiro diselamatkan oleh penawar Tamayo baik pertama kali maupun kedua kalinya, sehingga keberadaan Tamayo sangat besar.

Ngomong-ngomong, seperti semua orang tahu, penawar Tamayo bukanlah satu-satunya alasan dia selamat untuk kedua kalinya. Berikut beberapa diantaranya:

  • Menggigit Nezuko, yang memiliki antibodi iblis dengan berubah dari iblis menjadi manusia
  • penawar Tamashii
  • Kanao yang mengelolanya
  • Teman mati yang mendorongnya kembali ke manusia di kedalaman kesadaran
  • Teman putus asa memanggil untuk kembali

Saya benar-benar lega karena semua ini tumpang tindih dan “Tanjiro mati!”

Pedang iblis yang diikat dengan ikatan sampai akhir adalah mahakarya yang mengesankan Anda di mana pun Anda membacanya.

ringkasan Apakah Tanjiro Mati?

Sumber: https://nan-blog.com/

Apakah Tanjiro Mati di Kimetsu no Yaiba? – Demon Slayer atau Kimetsu no Yaiba adalah serial manga/anime yang penuh dengan emosi, karena moral yang ditampilkan oleh beberapa karakter paling signifikan yang pernah dibuat.

Miko Yotsuya Mieruko-chan Harga Action Figure Kimetsu no Yaiba Kamado Tanjirou Tokopedia Jujutsu Kaisen 0 Movie Anime Citrus Season 2 Aplikasi Fujoshi? Coba Cek Ini!